+ -

Pages

Kamis, 12 Mei 2011

pemahaman dan realisasi yang bertolak belakang.

kita ga boleh terlalu terpaku sama masalalu, move on dong!

udah jam 11 lewat 26 menit, mata masih aja melek seger gini. gaktau galaunya gara gara apa (sebenernya sih tau, tapi ga yakin. eh,yakin sih tapi ga mau ngaku aja). Hoaaam, semenjak ngeliat tuh foto saya jadi sakit hati banget. paling enggak, setiap 3 jam sekali bisa ngabisin 10 menit buat mikirin foto kemaren, wah nyesel banget abis liat foto itu, bayangin deh kalo kamu punya barang kesayangan, kamu sayang banget ama tuh barang. eh tau tau di ambil orang. ah, nyesek banget, jadi banyak begong, emang sih efeknya cuma bengong doang. gak kayak pertama kali ngeliat, nyesek sumpah nyesek. pengen guling guling tapi gak mungkin, akhirnya saya cuma bengong dikursi, dan ga sadar netesin aer mata, eh ga cocok deh kayanya kalo cuma netesin, abisnya deres banget keluarnya. udah kaya ujan lebat, ngalir terus terus dan terus. belum lagi liat kalimatnya. pasraahhhhhhhhhh!

mungkin banyak yang bilang kalo kita ga boleh terlalu terpaku sama masalalu, move on dong!. tapi kebayang gak sih seberapa susahnya buat dari kenyataan semacam itu. saya sih gak muna ya.. saya tau, mengerti dan sangat faham tentang itu. bahwasanya seseorang itu tidak boleh terlalu terpaku pada masalalu. tapi kenyataannya? 8 dari 10 yang bilang, tau , ngerti bahkan faham sekalipun juga gak bisa ngalahin sulitnya berbohong dengan hati sendiri, itu pasti. saya sudah meng-observasi setiap siapa saja yang bisa nulis tentang yang bersangkutan dengan quote diatas, ataupun kadang nulis kalimat "life must go on". itu cuma kalimat bulshit (ini bukan semua, tapi hanya kebanyakan). dengan mereka berkata seperti itu saja sudah membutikan kalau mereka sedang teringat dengan masalalu mereka, entah apapun bentuk masalalu itu. saya juga salah satunya (bukan makasud saya menyamakan mereka dengan saya, tapi saya selalu memperhatikan ini, dan kebanyakan para wanita lah yang merasakan ini).

Dan akhir dari rasa galau itu sendiri akhirnya saya menulis disini agar keadaan saya lebih membaik, tapi kenyataannya saya lebih buruk dari sebelumnya. Thanks god, rasanya bener bener nyuss banget sampe ke hati. saya sampe bingung mesti gimana, menengadahkan kepala saya ke atas supaya butir butir mutiara saya tidak hilang, saya sudah kehilangan banyak hal.

tapi baru sedetik ini, saya langsung berfikir untuk melanjutkan birthday party kemaren malam, ke party selanjutnya. Farewell Party. Ya, saya rasa cukup sampai disini pemaksaan dan penyiksaan yang saya rasakan, kali ini logika harus mengalah karena saya bener bener gak kuat buat ngelangkah ke hari selanjutnya dengan 'sesuatu' yang makin menganga di dalam sana.

5 Catatan...: pemahaman dan realisasi yang bertolak belakang. kita ga boleh terlalu terpaku sama masalalu, move on dong! udah jam 11 lewat 26 menit, mata masih aja melek seger gini. gaktau galaunya g...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

< >